Larangan Riba Awal Islam Sempat tak Diterima Umat Muslim

Larangan Riba Awal Islam Sempat tak Diterima Umat Muslim

Riba telah membudaya di masa jahiliyah hingga memasuki masa awal Islam, sampai kemudian turun ayat Alquran yang melarang praktik riba tersebut.

Ada beberapa ayat yang terkandung di dalam Al Quran yang melarang umat muslim untuk melakukan praktik riba, salah satunya seperti yang terkandung di dalam Al Baqarah 275

اَلَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ الرِّبٰوا لَا يَقُوْمُوْنَ اِلَّا كَمَا يَقُوْمُ الَّذِيْ يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطٰنُ مِنَ الْمَسِّۗ ذٰلِكَ بِاَنَّهُمْ قَالُوْٓا اِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبٰواۘ وَاَحَلَّ اللّٰهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبٰواۗ فَمَنْ جَاۤءَهٗ مَوْعِظَةٌ مِّنْ رَّبِّهٖ فَانْتَهٰى فَلَهٗ مَا سَلَفَۗ وَاَمْرُهٗٓ اِلَى اللّٰهِ ۗ وَمَنْ عَادَ فَاُولٰۤىِٕكَ اَصْحٰبُ النَّارِ ۚ هُمْ فِيْهَا خٰلِدُوْنَ

  1. Orang-orang yang memakan riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan karena gila. Yang demikian itu karena mereka berkata bahwa jual beli sama dengan riba. Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Barangsiapa mendapat peringatan dari Tuhannya, lalu dia berhenti, maka apa yang telah diperolehnya dahulu menjadi miliknya dan urusannya (terserah) kepada Allah. Barangsiapa mengulangi, maka mereka itu penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. (Al Baqarah 275)

Tak heran, di masa awal pelarangan riba, ayat yang turun hanya memberikan pandangan obyektif soal riba. 

وَمَا آتَيْتُمْ مِنْ رِبًا لِيَرْبُوَ فِي أَمْوَالِ النَّاسِ فَلَا يَرْبُو عِنْدَ اللَّهِ ۖ وَمَا آتَيْتُمْ مِنْ زَكَاةٍ تُرِيدُونَ وَجْهَ اللَّهِ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُضْعِفُونَ

“Bahwa riba yang dipandang sebagai alat efektif untuk meraup dan memperbesar aset, modal, atau harta kekayaan, itu ternyata hakekatnya tidak memberikan kelipatan apa-apa di sisi Allah. Sebaliknya, zakat, yang secara fisik mengurangi harta, diberikan apresiasi yang tinggi dengan dilipatgandakan di hadapan Allah SWT. (QS Ar Rum 39),” terang Luthfi.

Setelah Nabi Muhammad SAW berhijrah, dan ketika pengaruh politisnya kian kuat, barulah proses pelarangan riba secara bertahap ini dilakukan. 

Sebagian kalangan merasa resah ketika praktik riba itu dilarang. Mereka mempertanyakan mengapa riba dilarang, karena riba menurut mereka, termasuk jual-beli yang sah. 

Alquran pun dengan jelas menyampaikan argumentasi yang digunakan oleh orang-orang yang tidak suka dengan aturan yang melarang riba. 

ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبَا ۗ 

“Mereka (para pemakan riba) berkata, “Sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba.” (QS Al Baqarah ayat 275)

Kalangan yang mendukung praktik riba, menganggap bahwa kelebihan dari pokok utang yang mereka pinjamkan itu sama dan sebangun dengan keuntungan yang diperoleh dari perdagangan. 

Abu Bakr Al Jassas, dalam Ahkam Al-Qur’an, menjelaskan bahwa riba adalah utang yang diberikan dengan waktu jatuh tempo yang telah ditentukan dimana saat jatuh tempo itu si debitor (pengutang) harus membayarkan sejumlah tambahan kepada kreditor (pemberi utang). 

“Bila merujuk pada definisi tersebut, setiap tambahan yang telah disyaratkan, tidak peduli tambahannya sedikit atau berlipat ganda, masuk dalam kategori riba,”   

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *